U M A R | U Z A I R

dan kisah-kisah dari kerlingan matanya

Menjadi Aku (3)

Friday, November 12, 2010 by , under

Theres couple three or four peoples yang aku kenal, masing2 tanya; "Bole cari makan ke dengan menulis?"

Kadang-kadang aku terdiam, tapi kadang-kadang aku senyum ja. Sebab kadang-kadang soalan datang dari sumbdy yang estblish dalam bidang mereka, jadi aku harus jadi bagus dala menjawab. Well, this is not my 1st time handle this quest. Aku dah terima soalan ni bertahun dulu waktu ibu& ayah tak berapa suka bila aku cakap nak jadi penulis.

Yeah, being a writer bukan satu kerja yang bagus kalau untuk kejar duit dan nama just like that snap. Menjadi seorang penulis bukan bererti you'll be able to wear Prada or Mont Blanc or ada rumah banglo sebijik dekat Bukit Tunku. Menjadi seorang penulis bukanlah pilihan ramai orang especialy lelaki, sebab yeah, the chances maybe prety hard.

But let me tell you peoples yang persoalkan ini. Aku jadi seorang penulis sebab aku mencintai dunia penulisan. Writing is such my baby dan aku tak kisah kalau aku terpaksa merangkak lambat-lambat because I believe to myself, satu hari nanti semua akan buka mata. Aku tak kisah jadi hamba untuk dunia penulisan sebab aku hidup dan hirup nafas sehari-hari dengan perkataan dan jiwa di dalamnya. Aku jadi seorang penulis sebab aku tahu sudah tidak ramai yang beriya-iya mahu menjunjung pikul bahasa Melayu atas dua bahu dan kepala.

Alasan aku mudah, even sumtimes people kerutkan dahi dengar jawapan2 aku but hell yeah, I dont care. It is not the time how to bring bahasa Melayu to the world sebab it has been there for century, but it is how to kekalkan bahasa Melayu. Thats all. Kadang-kadang orang ingat kerja menjadi penulis hanya perlu duduk diam dalam satu ruang, mengelamun dan susun ayat. Ya, barangkali itu betul but I can tell you, I am more than that. I am more that what peoples expected. Aku tak mahu karya aku jadi karya komersial. Aku mahu karya aku jadi bahan kaji. Kalaupun bukan setahun dua ini, mungkin sepuluh atau dua puluh tahun akan datang.

Aku percaya, biar usaha aku lambat tapi aku, buat. aku berbangga menjadi orang yang ada darah Melayu bercampur Mamak, dan aku berbangga dilahirkan menjadi seorang penulis, yang walaupun hari ini belum berjaya, tapi aku tetap jalan perlahan tapi ke hadapan.

Untuk langkah mula yang aku bukan main-main dalam industri, Im about to create my official website, www.uzairzain.com, yang aku akan move all short story and poems yang ada dalam blog ni ke sana plus there will have my e-book side and other stuff, All I can sure to you guys is, it will be HUGE! dan '10 Dalil : si Bujang itu Solo', too will launch together very soon. Eheh..

Gud day peoples!

Lapa.. mau buat french toast..



| edit post

3 Reply to "Menjadi Aku"

hyrulanuar on November 12, 2010 at 11:25 AM

memang tak ramai melayu yang melayu.
lagilah nak mencari anak melayu yang memperjuangkan bahasa melayu kat tengah kuala lumpur ni.

pop culture jadi ikutan.
semua nak jadi urban.
sampaikan asas diri pun hilang

 

h.a.n.g.g.o.k.b.a.s.i on November 15, 2010 at 2:55 PM

sokong! skunk mungkin da kurang muda mudi yang tak minat dgn menulis.

perjuangkan slagi ade naluri.

ape yang disampai, mungkin membentuk kenyataan realiti dulu, kini atau mase dpan..

 

Anonymous on November 26, 2010 at 11:12 PM

siapa kata penulis tak boleh cari makan?
damya hanna utk novel bicara hati, utk satu cetakan sudah peroleh 30RIBU. Siti Rosmizah baru buat dua novel, dah boleh bukak srkt sndiri. itu belum lagi penulis2 senior macam ahadiat akashah, norhayati berahim dan penulis skrip spt sharifah abu salem, shahrulezad yg bukak company sendiri...damya hanna, aisya sofea, sharifah abu salem, ramlee awang murshid antara novelis under alaf21 yang dah jadi jutawan.
dan saya pun bakal datang dgn novel pertama bersama alaf, doakan semoga dpt sambutan ;)