U M A R | U Z A I R

dan kisah-kisah dari kerlingan matanya

Rindu Ramadhan - Babak Empat (2)

Thursday, August 12, 2010 by , under

Lelagu cengkerik yang bertebar beraduk dengan bunyi kipas tergantung di siling menjadi alas penyedap telinga Max Chua yang belum henti-henti kerdipkan mata. Tapi bukan itu alasan sebetulnya kenapa sampai jam sekarang dia masih belum lena, menutup mata. Pun bukan sebab alas tidurnya malam itu sudah diganti ayah dengan cadar baru yang sebelumnya lebih selesa. Tapi sebab si perempuan yang belakangan ini buat hati dia gundah gulana.

Keping-keping muka Kharijah yang bertali-tali gantungkan wajah dia, sebetulnya yang jadi penyebab kenapa kejap-kejap dia pusing ke kanan, kejap kemudian dia paling ke kiri. Sudahnya sekarang mata terlekat di siling atas yang gelap. Sebelah tangannya yang diletak mengalas kepala; lima jarinya menguis rambut tak terurus milik sendiri. Yang sebelah lagi terletak atas abdomen berlekuk enam. Kadang-kadang Max Chua menggentel pusat tapi tak terasa apa.

Akalnya sudah melayang benar pada si Khadijah, akhir ini. Tentang mata Khadijah, tentang pipi halus Khadijah, tentang tudung ayu Khadijah, tentang harumnya kalau menyebelahi Khadijah. Tentang itu, tentang ini. Tak harus dia menidakkan dalam diri, kalau terpandang Khadijah, hati dia lain benar rasa. Apalagi cerita dia dibawa mengenali seisi keluarga perempuan itu diwaktu berbuka semalam sudah semakin mengacau akal dia.

Ah!

Max Chua tolak cadang putih tebal yang menutup separuh tubuh dia, lalu dia duduk atas katil. Lima jari dia seka rambut tak panjang sebelum mata dia terhenti sesaat dua, memaku pada apa yang dilamun tadi. Kemudian dia garu-garu kumis di dagu. Tak pula dia sangka akan tambah kusut bila fikirkan tentang perasaan dalam hati. Max Chua justeru mengengsot dari tilam tebal, dia labuhkan kaki lalu menyarung selipar bulu biri yang ada di bawah tepi katil.

Si lelaki ini terhenti di hujung jendela kamar. Dada dia berombak menarik nafas lalu menghelah tak tenang. Max Chua buka jendela kaca besar lalu menapak kaki keluar ke beranda. Seisi angin yang sepoi-sepoi sang bahasa pun lalu menyinggah menyapu kulit bersih dia. Max Chua rasa selesa biar dia tahu kejap lagi angin itu yang bakal mencengkam sampai ke tulang.

Dia pandang keliling rumah yang terang tapi sunyi. Dia tahu malam ini bukanlah kali pertama laut fikiran dia menggelodak tentang rindu dan cinta, cuma perasaan yang sedang dialami jadi makin aneh. Makin hari makin dia jadi tak tentu. Makin waktu jalan ke depan, makin berdebar jadinya dan malangnya belum ada apa bayangan tentang penjelasan ini yang singgah dalam hidup dia.

Max Chua sapu mata dia yang sudahlah tirus, mengantuk tapi tak mampu dipejam. Bibir nipis empunya dia dikemam dan kemudian tubuh tegak tadi, membongkok dikit waktu dua tangannya bersatu menongkat atas batu dinding balkoni luar kamar tidur ini. Max Chua keluh lagi memanggil sesuatu yang mahu diingat dia malam ini.

Sesuatu yang namanya tidur, tak diizinkan jadi teman dia.

Suara Khadijah dari jauh sayup-sayup datang entah dari mana, Max Chua dengar halus-halus, lalu terus mendekat pada telinga. Bukanlah dia tak tahu apa isinya tapi betul, sampai sekarang masih terngiang lagi dia pada ayat-ayat indah yang dikata Khadijah, lepas perempuan itu dan keluarganya tunaikan sembahyang, waktu mereka selesai berbuka.

Waktu dia sedang duduk-duduk di anjung rumah menunggu, waktu dia baru-baru hendak jamah lagi pulut gula melaka yang disedia ibu Khadijah sebelum mereka berempat hilang naik ke atas rumah. Waktu lampu luar di pagar tiba-tiba dipasang; terang. Waktu itu wajah murni Khadijah yang menyapa dengan mata dan bibir senget tersenyum, dia pandang teruja. Max Chua tak jadi menyambung pulut gula melaka yang manis enak terasa, yang sudah melekat isinya di kerongkong ikut lidahnya, kerana serasa dia yang sedang menuju dari dalam itu terlebihlah bagus di pandang mata.

"Sedap?" Khadijah mula bual.

Max Chua anggukkan kepala.

"Habis?"

"Habis apa?"

"Habih kenapa tak menyambung..." Khadijah tengok sebelah tangan Max Chua yang meletakkan mangkuk sederhana elok-elok atas meja kaca.

Max Chua senyum kelat, "Nanti kejap lagi.." seraya lelaki itu lihat Khadijah melabuh punggung atas kerusi rotan, mendepankan dia. Dua kaki panjang Khadijah disimpuh melabuh ke bawah. Kain satin biru laut yang lembut menghalus ikut tubuh, yang dipakai Khadijah menunjukkan itu pada mata Max Chua.

Khadijah angkat muka, lalu dua keningnya.

"Awak cantik..."

Seraya angin sedamainya datang singgah tiupkan angin asmara. Khadijah tersenyum tak alihkan kepala tapi anak mata hitamnya tertunduk ke lantai. Berombak badai di hati tak semena. Khadijah tak tahu pujian itu untuk apa tapi, serasanya dia suka. Khadijah tergeleng kepala.

"Terima kasih berbuka dengan saya..." Max Chua terucap dengan lenggok cina dia yang berbaki.

"I tak ajak, you yang tak malu masuk..." Khadijah mengusik.

"Eh, tapi mak awak yang menjemput..."

"Kalau you tak paksa I melayan kerenah you, I tak menunggu, Ibu pun tak nampak..."

"Itulah kalau saya cakap nanti awak tak percaya..."

"Urm?"

"Itu namanya kalau dah jodoh, tak ke mana..."

Pecah tawa gadis Khadijah terteman geleng kepala lepas dia dengar ayat dari Max Chua.

"Oi Ah Pek, you pun tahu cakap macam tu ya..."

"Saya bukan sebarang Ah Pek..."

Khadijah diam tak tahu membalas tapi senyumnya masih terlekat tak hilang. Dua tiga jari halus dia menyapu hidung yang tersinggah angih, menggatal.

"Keluarga awak, bahagia..."

Khadijah angkat mata, melekat pada lelaki yang didepan dia lalu tersenyum.

"Saya rindu mahu makan dengan ma..." tiba-tiba itu yang disuarakan dia. Max Chua senyum panjang lekas-lekas, menutup rasa hiba.

"Max, Im sure you are strong enough to handle that..."

Max Chua angguk-angguk kepala. "Tapi kadang-kadang dunia tak sejujur yang disangka..."

"Tak jujur yang macam mana?"

"Panjang kalau mahu dicerita satu, satu, Khad... Tapi cukup kalau saya kata, saya dan keluarga pernah hidup dikelilingi caki maki. Cuma waktu tu saya masih terlalu budak-budak untuk faham keadaan. Kadang-kadang saya salahkan ma, kadang-kadang saya salahkan pa..."

"Biarlah Max, sebab tu dalam Islam ada dosa, ada pahala. Untuk orang yang mencaci maki, dikasikan dosa. Untuk orang yang sabar, tahan ujian, dikasikan pahala..."

Max Chua pandang wajah Khadijah.

"Saya tahu dosa dan pahala... tapi kata orang dosa dengan manusia lebih memeritkan..."

Khadijah betulkan alas kusyen dipunggung. Lima jemari halus dia bersatu dengan lima yang lagi satu. Wajahnya bermain, mengingati sesuatu, "Well, I can say it's the differences when kita berurusan antara sesama manusia dan berusan dengan yang Mencipta..."

"Manusia tak selalu, dan jarang-jarang dapat terima kekurangan orang lain especialy yang dalam susah, tapi Allah Maha Mengetahui tentang diri kita dan selalu ada. Sentiasa ada. Sebab tu kami dalam Islam, mengajar ummatnya jangan malu untuk berdamping dgn Dia, walaupun kita datang pada Tuhan, membawa dosa setinggi gunung. Sebab Allah itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang..."

Patah-patah kata Khadijah terus menusuk dalam jiwa. Max Chua terima satu-satu dengan rasa tenang, penuh suka mendengarnya. Ada sesuatu yang tiba-tiba bergendang menggoncangkan hati. Tapi sampai waktu ini Max Chua tak tahu apa.

Langit gelap dilihat tak berbintang. Angin makin kuat bergelora, rambutnya juga melambai tak senang. Sudahnya dia patah semula masuk ke dalam, tingkap kaca ditutup rapat dan penyendalnya dikunci ketat.

Tak semena pintu terketuk sekali dua, mengejutkan.

Allahu Akhbar!

Bergema seisi ruang gegendang telinga dengan nama yang terpancul dari bibir dia. Max Chua mengusap dada seraya tertelan liur. Sepuluh tangan dia menyeka rambut. Ada titik-titik peluh tumbuh di ubun kepala. Membulat matanya.

Pintu diketuk lagi.

Max Chua tersedar. Suara bergema tadi, hilang. Angin laju bertiup di luar juga sudah tak didengar. Dia tengok dua tapak tangannya, basah. Waktu itu dia datang dekat pada pintu, tombolnya dipegang lalu dipulas. Waktu terkuak daun pintu, Max Chua lihat ayah sedang berdiri dengan muka tiba-tiba berkerut.

"Mahu sahur?" si ayah bertanya. Hampir terlupa Max Chua tentang suruhan dia pada si ayah, supaya dikejutkan sama pagi ini kalau mahur sahur sama-sama. Max Chua toleh tengokkan jam yang melekt di dinding. Ah! Sudah berjam dia mengelamun sampai ke pukul empat pagi begini.

Max Chua pandang semula ayah dia, lalu anggukkan kepala, "Pa turun dulu.. nanti saya datang..."

Ayah Max Chua tak mahu bertanya lagi, dia lalu jalan terus hilang ke bawah. Max Chua tutup pintu semula. Seluruh isi tulang rangka dia terhenti, hati mahu sekali memikir pada apa yang terjadi tadi tapi akalnya berat sekali.

Sudahnya Max Chua capai seluar panjang yang tersangkut di penyidai kayu sebelah kamar mandi, dia sarung elok-elok sebelum mahu turun ke bawah, bersahur untuk puasa hari yang seterusnya, seperti yang dirancang dia...



| edit post

2 Reply to "Rindu Ramadhan - Babak Empat"

hakimfaridzul on August 13, 2010 at 4:01 PM

^_^

 

Anonymous on August 23, 2010 at 2:24 PM

cepat2 la hbiskan..
klu boleh before syawal..
jgn smbung next ramadhan pula..
i suka part 2 - 4..
u improve very well!

love it uzair!

wit love :
zz