U M A R | U Z A I R

dan kisah-kisah dari kerlingan matanya

Pandangan Pertama (5)

Wednesday, May 06, 2009 by , under

Kalau teringatkan cerita cinta aku dulu-dulu, kadang-kadang boleh sampai menitik air mata. Kerana cerita cinta aku belum pernah berjaya. Kalau teringatkan si dia demi si dia yang sudah melukakan hati, kadang-kadang boleh meronta2 jiwa. Kerana semuanya pergi dengan sukarela. Kelemahan aku ialah apabila seseorang itu melayan aku dengan sempurna. Aku jadi rebah kalau ada sesiapa yang bijak ambil hati dengan perlakuan indah di pertemuan pertama. Aku boleh jadi jatuh cinta. Ya! Jatuh cinta di pertemuan pertama.
Ini gila untuk sesetengah dari kita. Untuk menilai seseorang pada pertemuan pertama, kita tak akan mampu jangkakan apa-apa. Segala yang teriak di muka, bukan pengukur itu cinta sebetulnya. Kata orang, cinta pandangan pertama hanya tipu belaka. Kata mereka lagi, cinta pandang pertama hanya seketika.
Tapi itu kata orang, bukan kata aku.
Hari ini aku sendiri di rumah. Bosan duduk-duduk tak berbuat apa justeru waktu seseorang ajak aku berehat-rehat di luar, aku tak fikir panjang untuk katakan, YA! Peringatan yang aku kasi untuk diri aku sendiri ialah; ini hanya pertemuan biasa. HANYA biasa. Lalu aku bersiap seperti biasa. Memakai yang biasa dan debarannya hanya biasa-biasa.
Aku sedang berdiri di seberang jalan unutk melintas ke sana. Dia sedang menunggu aku di dalam keretanya. Aku sedang lihat kereta di pandangan sebelah kanan aku sebelum aku memandang tepat dia. Tepat pada dia. Lampu kereta yang lalu, yang tersuluh; aku nampak dia, tersenyum.
Aku telan liur. Dunia terhenti. Kereta-kereta terhenti. Bunyi bising terhenti. Suara apek cina yang terjerit-jerit jual jagung bakar, terhenti. Orang lalu lalang terhenti. Dunia aku terhenti. Apa ini?
Bunyi hon dia, menghidupkan perkara-perkara yang terhenti tadi. Aku ketemu dia, orangnya sederhana walaupun memandu kereta mewah. Pakainya sederhana walaupun miliki tubuh enak sempurna. Aku jadi senang duduk berborak dalam perjalanan kami. Tuturnya sederhana tapi ada makna. Suaranya sederhana tapi ada egonya. Perkataan juga teratur sederhana tapi tetap pendiriannya waktu kami berdebat tentang suatu perkara.
Ah! Sempurnanya dia seperti yang aku idamkan. Inilah pertemuan pertama yang selalu mengalahkan perasaan aku. Inilah yang boleh buat aku sampai terpana di pertemuan pertama. Hanya kerana dia terlalu pandai mengambil hati aku dengan cara layanan dia. Inilah pertemuan pertama yang diidam semua orang.
Tapi, pertemuan pertama aku selalu membuat aku kering air mata biarpun aku tahu, ini hanya pertemuan biasa untuk dia [seperti yang aku ingtkan sebelum ini]. Cuma aku terlalu kekanakan. Lantas terjadinya alasan untuk aku, jatuh cinta pada pandangan pertama.
Akhir pertemuan empat mata, kami genggam erat tangan sama-sama, bau wangi yang miliknya dia, sampai sekarang terlekat di tangan aku; masih aku terasa harum. Tapi ini hanya pertemuan biasa yang akan bikin aku terbuai sendiri, kerana dia; sudah ada yang punya.
Aku? Ya, jalan terus ke depan. Kerana aku; masih sendiri.
Lagi...



| edit post

5 Reply to "Pandangan Pertama"

Pemenung Langit dan Bumi on May 7, 2009 at 12:26 AM

hmmm
hope u find ur love soon...
may God always bless you....

 

H A F I Z A N on May 8, 2009 at 7:35 PM

This comment has been removed by the author.  

H A F I Z A N on May 8, 2009 at 7:38 PM

andai putik cinta itu bukan kuntumnya untuk kamu tapi hak milik orang..
jangan terpana dengan kelebihannya sebaliknya hanya biarkan ia berlalu..
teruskan melangkah, biarlah bertatih kembali, namun bahagia kan kecapi jua...

 

Anonymous on May 19, 2009 at 7:05 PM

aduhh....jatuh cinta takper..jgn jatuh longkang...--JJ---

 

dubeisdelony on May 28, 2009 at 6:57 PM

cheer up babe!
someday, u will find the one who is excellent for u...yeah